Jumat, 04 Maret 2016

Leicester Claudio Ranieri : Eropa Liga Super melawan budaya sepak bola






Agen Judi - Manajer Leicester City Claudio Ranieri mengatakan diperdebatkan Eropa Liga Super akan bertentangan dengan semangat olahraga dan merupakan kasus klub besar-nama menghukum yang lebih kecil untuk kegagalan mereka sendiri.
Liga Champions tidak perlu seperti Leicester, mengatakan eksekutif olahraga AS
Baca lebih banyak

Eksekutif dari Arsenal, Chelsea, Manchester United, Manchester City dan Liverpool mengadakan pembicaraan di London minggu ini dengan Charlie Stillitano, ketua Olahraga relevan, sebuah perusahaan Amerika tertarik untuk mengeksplorasi ide mendirikan liga Eropa-lebar disediakan untuk benua terkaya klub. Stillitano telah mengindikasikan bahwa liga tersebut tidak akan perlu untuk memasukkan para pemimpin saat Premier League, Leicester City, atau klub lain saat ini di atas lima bangsawan. Setelah bercanda bahwa "mungkin lain kali direktur olahraga kami juga akan berada di sana," Ranieri mengatakan bahwa sementara liga yang memisahkan diri mungkin dalam kepentingan keuangan klub-klub besar, pecinta olahraga akan menolaknya.

"Orang-orang harus berpikir apa yang fans inginkan, tidak hanya tentang uang," tambah pelatih asal Italia. "Karena budaya dan para fans lebih penting daripada hal-hal lain."

Ranieri menyarankan bahwa sifat tuntutan olahraga yang bukan merencanakan memisahkan diri ketika dihadapkan dengan persaingan kuat, kekuatan tradisional harus mencerminkan lebih keras tentang bagaimana untuk naik ke tantangan baru. "Itu olahraga," katanya. "Saya mengerti mereka ingin melakukan sesuatu tetapi jika sesuatu yang aneh terjadi, jangan salahkan tim kecil. Mereka harus menyalahkan diri sendiri. Mungkin mereka memiliki ide yang baik. Tapi mereka harus bertanya: 'Mengapa tim kecil seperti Leicester melakukan lebih baik dari kita?' "




Tidak ada komentar:

Posting Komentar